Berita MotoGP Terupdate

Zarco: Yamaha Tidak Punyai Jalan Keluar

Berita MotoGP Terupdate – Yamaha kembali terpuruk di Aragon, Johann Zarco Merasa Pasrah dikarenakan tidak memiliki solusi yang bisa dilakukan untuk memperbaiki performa YZR-M1.

Setelah akhir pekan Aragon, Yamaha telah kehilangan 23 balapan tak terkalahkan di MotoGP. Tidak hanya itu, tim Iwata juga berhenti mengunjungi podium sejak liburan musim panas.

Setelah awal yang kompetitif untuk musim ini, Zarco mulai menurun, pembalap Prancis tidak lagi mematahkan enam pemain teratas sejak Jerez pada bulan Mei.

Masalah klasik Yamaha, pesona belakang, diulang di Aragon. Ini karena tata letak trek dan suhu lintasannya tinggi, dan Zarco bersikeras tidak ada yang bisa dia lakukan atau Tech 3 untuk menangani masalah.

Baca Kembali: Zarco:Tidak Ada Solusi Untuk Yamaha

“Tidak ada solusi, karena jika Anda mencoba untuk mempercepat sudut, Anda meluncur. Jika Anda mencoba memperlambat akselerasi, sepeda motor tidak memiliki akselerasi, jadi saya tidak tahu apa yang harus dilakukan,” katanya.

“Kami tahu dengan pasukan itu, untuk waktu yang lama, dan kami tahu kami harus menerimanya, harus mengesampingkannya. Kami tahu masalah ini dengan pasukan untuk waktu yang lama, dan kami tahu kami harus menerimanya, mengemudi dengan itu.

“Masalahnya adalah, jika Anda dalam posisi saya saat ini, itu menyedihkan, Anda telah melakukan segalanya, dan kemudian Anda berpikir apakah Anda seorang pengemudi yang baik atau tidak.”

Zarco menduduki tempat ke-14, hasil yang paling teruk pada musim 2018. Orang Perancis juga mendakwa menyeksa YZR-M1 selama dua tahun kerana dia tidak dapat bertarung untuk 10 pemain teratas.

“Saya bermula dengan baik, dan saya dapat bertarung sedikit terhadap [Danilo] Petrucci, permulaan perlumbaan itu menyeronokkan, tetapi selepas kumpulan pertama, saya fikir tujuh pemandu, menyebarkan jarak dan saya tidak dapat mengikutinya setiap pusingan, “katanya yang berhasil di kutip oleh¬†Berita MotoGP Terupdate.

“Kemudian saya berjuang untuk tempat ke-10 dengan [Franco] Morbidelli, Bradley [Smith], dan juga [Takaaki] Nakagami, dan [Maverick] Vinales.

“Ia sangat sedih, kerana saya berharap untuk sekurang-kurangnya dapat menikmati [perlumbaan], tetapi saya melawan motosikal lebih daripada yang saya dapat mengendalikan.

“Terdapat banyak perlumbaan di mana saya berada dalam situasi ini, tetapi saya perlu melakukan yang terbaik sepanjang masa dan saya juga harap perlumbaan seterusnya mungkin mempunyai perasaan yang lebih baik, kerana trek adalah berbeza.”Zarco menganggap prestasinya baik pada akhir 2017 dan awal 2018 kerana dia telah mencapai potensi maksimum motosikal, tetapi pemandu lain dapat mengalahkannya selepas itu.

“Sejak musim lalu dan bagaimana kita memulakan tahun ini, saya fikir kita sering menggunakan 100 peratus motosikal, lebih baik daripada pemandunya,”sambungnya kepada¬†Berita MotoGP Terupdate.

“Tetapi sekarang 100 peratus tidak mencukupi, dan ini menjadikan perbezaan terbesar, kerana saya tidak dapat mencari alasan lain.”